Sosial Media

(0652) 21019
dlhk3@bandaacehkota.go.id

Pohon Berbuah Ceri

Gambar Ceri Pohon Berbuah Ceri

Taksonomi

Kersen atau sericeritalok atau kerukup siam (Muntingia calabura) secara lokal disebut kersen atau kersem adalah sejenis pohon sekaligus buahnya yang kecil dan manis berwarna merah cerah. Di beberapa daerah, seperti di Jakarta buah ini juga dinamai ceri.

Dalam bahasa Madura,  buah ini disebut "kersen" baleci. Nama-nama lainnya di beberapa negara adalah datilesaratilesmanzanitas (Filipina) mât sâm (Vietnam); khoom sômztakhôb (Laos); takhop farang (Thailand); krâkhôb barang (Kamboja); dan kerukup siam (Malaysia).

Juga dikenal sebagai capulin blancocacaniquaniguaniguito (bahasa Spanyol); Jamaican cherryPanama berry, dan Singapore cherry (Inggris). Orang Belanda dulu menyebutnya Japanese kers ("ceri jepang"), yang lalu dari sini diambil menjadi kersen dalam bahasa Indonesia atau ada yang menyebutnya ceri.

Sumber: wikipedia.org

Deskripsi

Ceri mempunyai tinggi sampai 12 m, meski umumnya hanya sekitar 3–6 m saja. Hijau dan terus menerus berbunga dan berbuah sepanjang tahun.

Cabang-cabang mendatar, menggantung di ujungnya; membentuk naungan yang rindang. Ranting-ranting berambut halus bercampur dengan rambut kelenjar; demikian pula daunnya.

Daun-daun terletak mendatar, berseling; helaian daun tidak simentris, bundar telur lanset, tepinya bergerigi dan berujung runcing, sisi bawah berambut kelabu rapat; bertangkai pendek. Daun penumpu yang sebelah meruncing bentuk benang, lalu mengering dan rontok. 

Bunga ceri, muncul di antara dedaunan

Bunga dalam berkas, berisi 1-3(-5) kuntum, terletak di ketiak agak di sebelah atas tumbuhnya daun; bertangkai panjang; berkelamin dua dan berbilangan 5; kelopak berbagi dalam, taju meruncing bentuk benang, berambut halus; mahkota bertepi rata, bundar telur terbalik, putih tipis, gundul. Benang sari berjumlah banyak, 10 sampai lebih dari 100 helai. Bunga yang mekar menonjol keluar, ke atas helai-helai daun; namun setelah menjadi buah menggantung ke bawah, tersembunyi di bawah helai daun. Umumnya hanya satu-dua bunga yang menjadi buah dalam tiap berkasnya.

Ceri bertangkai panjang, bulat hampir sempurna, diameter 1 hingga 1,5 cm, hijau kuning dan akhirnya merah apabila masak, bermahkota sisa tangkai putik yang tidak rontok serupa bintang hitam bersudut lima. Berisi beberapa ribu biji yang kecil-kecil, halus, putih kekuningan; terbenam dalam daging dan sari buah yang manis sekali.

Sumber: wikipedia.org

Penyebaran

Ceri berasal dari Amerika tropis (Meksiko selatan, Karibia, Amerika Tengah sampai ke Peru dan Bolivia). Seri dibawa masuk ke Filipina pada akhir abad-19, dan lalu dengan cepat menyebar di seluruh wilayah tropis Asia Tenggara.

Sumber: wikipedia.org